Saturday, April 9, 2011

Made of Honor

Gue insomnia.

Seperti semalam, karena insomnia gue lagi kumat, trus didukung oleh gak adanya job buat ngepet, maka gue memilih buat menghabiskan waktu insom dengan nonton tipi. Kali ini tipi gue sendiri, bukan tipi tetangga.

Karena acaranya banyak yang gak asik. Maka remote lah yang jadi sasaran amuk gue, gue pencet-pencet dengan beringas, dan sangat tidak ber-pri-ke-remote-an.

Gue setel channel A, ada si Arnold, oh, gue lagi gak minat nonton pilm tembak-tembakan.

Gue setel channel B, tapi gue juga lagi males buat jingkrak-jungkrak epilepsi joget dangdut.

Gue setel channel C, oh no, jam segitu masih ada sinetron rupanya. Heran deh, hari gini banyak banget yak sinetron.

Akhirnya nyampe ke channel D, lumayan lah, ada film drama semi comedy yang keliatannya menarik buat ditonton.

Setelah nonton beberapa saat, gue jadi tau kalo tuh film judulnya "Made of Honor", ceritanya sederhana, cuma tentang seseorang, yang jatuh hati sama sahabatnya sendiri. Trus akhirnya, hidup bahagia, happily ever after.

Ini tentang seseorang yg menginginkan hal yang "lebih" dari sekedar persahabatan. Well, gue sebetulnya agak gak setuju dengan ungkapan ini. Karena menurut gue, kalo kita dah sahabatan, udah gak bisa lebih lagi.

Menurut gue, sahabatan adalah "strata" tertinggi dalam kehidupan sosial manusia.

Lagipula, kalo kita milih buat jatuh hati sama sahabat sendiri. Ceritanya gak bakalan bisa sesederhana itu. Yah, kalo beruntung kayak di pilm, endingnya bisa happily ever after. Ato kalo gak, yah endingnya happily Never after.

Tapi terlepas dari endingnya. Yang menarik dari pilm itu, yaitu alur ceritanya yang gak bisa ketebak.

Gak kayak sinetron indo, yang dari awal episode aja, dah bisa ketahuan bagaimana endingnya. Gak asik.

Dan, menurut pikiran gembel kayak gue, hidup pun seperti itu. Apa asiknya hidup kalo toh kita dah tau bagaimana akhirnya suatu keputusan yang kita ambil. Apa asiknya kalo kita memilih sesuatu, dan kita dah tau apa yang bakalan kita dapat dengan memilih itu.

Simple nya, kalo kita dapat kado, tapi dah tau apa isi kado itu sebelumnya?? Apa greget nya coba? Gak ada kan?

Kalo ada orang yang sedang melakukan sesuatu, blom selesai tapi sudah mikirin bagaimana ending nya, asumsi gue, nih orang kebanyakan nonton sinetron.

Toh, justru alur cerita(hidup) yang gak ketebak itu yang bikin hidup kita jadi lebih colorfull. Penasaran dan penuh teka-teki. Dan kita pun gak perlu susah payah buat ngejawab teka-teki itu.

Kita seharusnya bisa lebih nikmatin proses yang kita jalanin, buat menuju suatu ending. Karena menurut gue, bukan ending nya yang penting, tapi proses ke endingnya. Karena ntu yang ngasih kita pengalaman.

Yak, seperti hidup. Kita cuma bisa berusaha sebaik mungkin. Menikmati prosesnya.

Ending nya ??

Ah, itu mah urusan si "sutradara".



17 comments:

Ruzana Dhiauddin said...

saya juga nonton..saya juga nonton! *sambil ngacungin telunjuk ;D

suka sama tu pelem..tapi masak awal mereka sahabatan gak banyak diceritain..eh, tau2 dah 10 taon kemudian.

tapi, tetep suka,hehe.

OPI said...

hhahhaa..iya yah, tau2 dah 10 taon kemudian..

awalnya sih dari salah orang, tapi berakhir jadi orang yang tepat (ngopas kata2 dari pilmnya), hhehe.

Nova Miladyarti said...

memang enak film yang ga bisa ditebak begitu, pasti kita bakal penasaran *meski gw ga nonton,hahha

wew, saya juga bukan pecinta sinetron indonesia, yg suka besar kepala mentang2 ratingnya naek dikit, eh malah bikin ampe 100 episode *youknowsowelllah contoh pilemnya,hehehe:P

OPI said...

hhahaa, bener tuh, bisa sampe 100 episode lebih malah,
yah..yah..iknowsowell lah, secara emak gue hobby nonton yang gituan, :D

Diah Wardani Chaidesar said...

y betul banget tu.. proses lah yang ngasih "tasted" yang ajib... haha :D

ash said...

"Menurut gue, sahabatan adalah "strata" tertinggi dalam kehidupan sosial manusia."
saya setuju :)

Aina said...

hoho... jalannya jatuh cinta thu bisa macem-macem... salah satunya ya dari awal persahabatan itu....
menurut aku sih sah2 aja kalo dari sobatan jadi pacar.. asal mereka sama2 enjoy...

OPI said...

diah: wew, taste yang ajib yah, hhaha, betul betul :D

ash: iya iya..setujuu.. :D

aina: hhehe, yap, asal sama2 enjoy aja yah. juga dgn catatan, kalo misalnya nanti putus, tetep bisa ngelanjutin sahabatannya. nah tp ntu yang kadang susah.. :)

Nufri L Sang Nila said...

pi...insomnia juga ya....heheeee....sama dong...hahahaaaaaaa...tapi semalem gue nge-blog aja...mondar mandir di blog orang...sampe ngantuk trus nonton bola....baru tidur...gak sempet tuh nonton pelem made of honor yang diceritain...

salam

putri said...

Sahabatan trus jadi percintaan? Whaaaaa siap mental aja, soale percintaan tuh lebih ruwetttt daripada persahabatan!

rezkaocta said...

sahabatan terus jadian? kenapa enggak, apalagi kalo sampe dibawa nikah, nah persahabatanny jd bs abadi...
:)

Eks said...

masalah insomnia, gue juga mengidap... :D

kalo saya, jadian terus sahabatan.. :D

btw, templatenya keren juga sob... mantap...

nuellubis said...

ada ga yah contoh dari sahabatan jadi jadian? hehehe


contoh nyatanya,,maksudnya

Gaphe said...

iyaa Made of Honor emang bagus ceritanya, nggak bisa ketebak.. pemeran Tom (patrick dempsey) bagus meranin tokoh pria sukses yang malu melamar hannah.

ya wajar aja kalo tom ingin lebih, karena menurut saya pribadi.. tidak ada persahabatan murni antara dua orang berlainan jenis kecuali salah satu atau keduanya saling jatuh cinta atau salah satunya punya kepentingan.

itu sih pendapat pribadi. hehee

insan said...

salm kenal

Rumah Persahabatan said...

Tentang imsomnianya, kayaknya aku juga kena nih...
tapi salam kenal aja deh...

Nona Enno said...

aq jg insomnia nih....

gw suka bgt bagian
"Menurut gue, sahabatan adalah "strata" tertinggi dalam kehidupan sosial manusia"

like this deh pokoknya... hehehe

karena blog kamu bagus so... follow ah!hihihi



salaaaaam :)