Monday, April 4, 2011

Ada Apa Ini !?

Tadi siang pas lagi asik nonton dvd, hape gue bunyi. Tiit..tiit..tiit..tanda sms masuk. Gue liat siapa yang ngirim, oh, dari mantan pacar temen ternyata. Tumben-tumbenan dia sms gue.

Gue baca pelan-pelan.

"Minta tolong dong, kasih tau saya, 15 sifat saya itu seperti apa. Mulai dari positif sampe negatif"

Seperti yang gue duga, sms gak penting. Sering banget gue dapet sms macam ini.

Gue balas, "harus 15 ya?" singkat.

"Iyaaaa, harus.....Tolong..Besok dah harus dikumpul.."

Well, kayaknya ini tugas dia deh, semacam kuisioner gitu, smsnya dikirim kebanyak. Karena dia kuliah jurusan psikologi, jadi masuk akal kalo pertanyaannya macam ini. Ternyata bukan sms gak penting rupanya.

"Oke deh, tunggu ye, gue mikir dulu" Gue mengiyakan.

Gue berpikir lumayan keras buat nge-describe dia dalam 15 sifat. Gue sibuk mikir, 10 menit berlalu, dan gue belom menemukan satu sifat pun. Tapi tiba-tiba, ada pikiran lain yang masuk ke otak gue.

"Lha, kok gue mikirnya lama banget ya, padahal cuma 15 sifat. Dia kan pernah jadi pacar gue. Gue pernah kenal banget sama dia. Seharusnya ini kerjaan gampang. 15 sifat..15 sifat.."

5 menit berlalu, dan gue belom menemukan satu sifat pun.

Entah kenapa, saat ini, gue jadi berasa benar-benar gak kenal sama dia. Bahkan sekadar nulis 15 sifat pun, gue gak bisa. Gue buntu. Ada apa ini ?
  
Sekali lagi, kita pernah pacaran lama. Dan gue pernah kenal banget sama dia

Dan kebuntuan gue itu bikin mata gue terbuka akan satu fenomena aneh. Yah, aneh.

Aneh, karena kita bisa benar-benar kenal dan dekat sama seseorang disuatu masa. Tapi disuatu masa yang lain, dia menjadi seseorang yang benar-benar asing buat kita. Seseorang yang gak kita kenal. 

Seperti sekarang, seketika dia jadi orang yang asing buat gue.

Dan kembali kepertanyaan 15 sifat, setelah hampir 20 menit mikir, akhirnya gue nyerah, gue ngarang indah. Karena dia anak psikologi, gue berusaha ngetik sms dengan gaya yang "sangat sok psikolog", gak sekedar nyetor 15 sifat. Dan jadinya seperti ini.

"Well, sedikit komen, menurut saya nih ya, sebetulnya sih setiap orang ntu pada dasarnya punya segala sifat. Cuma kayak gen, ada yang dominan, ada yang resesif. Yang kamu minta 15, dominan, yowes. Kamu itu : optimis, realis, cengeng, narsis, baek,naif, dermawan, setia kawan, ambisius, keras kepala, labil, cerdas, cerdik, gak sabaran, dan sanguinis, agak."

Gue pandangi sejenak hasil karangan indah gue itu sebelum ngirim. Waw, benar-benar indah, omongan gue udah mirip kayak psikolog tenar. Meskipun gue sadar, karangan indah gue bener-bener ngawur. Ngawur banget.

Gue tekan tombol send.

Gak lama, dia ngebales,  

"Oke deh, makasih, kalo butuh bantuan saya, gak usah segan ya.." 

"Sama-sama, dengan senang hati."

Waw, kami sangat formal. dan kayaknya gak pernah kami se-formal itu. Dan gue merasa biasa-biasa saja.


Mungkin, dia emang udah transform jadi sosok yang gak gue kenal lagi.

Atau mungkin, gue yang udah berhasil ngelupain dia. 


Gue berhasil. Mungkin.



#oh mai got,, habis baca postingan curcol ini, gue mikir sejenak, "curhatan gue kok jadi mirip banci alay banget yah??" :3



 


12 comments:

Nova Miladyarti said...

ngakak baca tulisanmu, semacam banci alay begitu ya??hahahhahaaha...
boonk dink:D

Tulisan kamu bikin saya jd ingat, memang seseorang itu ada masa transisinya *bahasa lu nak!
jadi, gimanapun sekarang dan kedepannya, semoga perubahan yg dialami itu adalah perubahan menuju arah kebaikan *hadeeeehhhh-.-

Diah Wardani Chaidesar said...

ah itu oertanyaan paling susah deh utk saya jawab klo da yg ngirim sms kek gitu... -.-

ito said...

Waduh :D selain saya ternyata ada yang curcol di blog :D

Salam kenal broo
Bhramito.

OPI said...

nova: hhahahaha, yah, saya pun sebagai pem-posting sangat sadar akan ke-bencong alay-an saya. :3

waduh masa transisi yah? canggih bahasanya. :D

diah: yah, memang susah, karena itu, saya memustuskan untuk ngarang indah saja.. :p

ito:hhahaha, yaaaaah, sebagai manusia kan, curcol itu wajar broo, asal jangan sampe kebablasan aja. :D :D

salam kenal balik broo..

Nova Miladyarti said...

iya, tumben saya canggih begini. Ini artinya saya lagi kumat.hehheh:P

hoedz said...

hahahahaha .. keren nih curhat colongannya .. :)
sebenernya lo gak lupa banget sama dia cuma sekedar melupakan kalo kalian dulu pernah ada something .. mungkin perasaan itu menguat menjadi sesuatu yang mungkin udah gak ada rasa .. (busyet bahasa gue)

keren kok curhatannya .. :)

gue follow ya ..

Arief Bayoe Sapoetra said...

Salam sahabat.... saya izin follback sobat..........:)

OPI said...

nova: hhaha, ada yang lagi kumat rupanya :D

hoedz: hhmm, belom lupa banget yah, artinya gue blom berhasil donk, hhehe :s
makasih dah mampir eniwei .. :D

arif: makasiih broo.. :)

joe said...

sekarang setelah putus jadi formal dan kaku begitu...

Nufri L Sang Nila said...

hahahaaaaa....masak kayak banci alay lagi curcol sih.....

salam

Gaphe said...

walah-walah.. kamu nggak curiga temen kamu nanyain itu apa maksud tersembunyi di balik itu?..

soalnya jaman saya SMA dulu ada yang nanya begitu, ternyata ujungnya dia sukaa sama saya *plaaak #pede mampus.

Yowes, kalo itu emang beneran tugas setidaknya kamu dah bantuin. hahaha, tar nilainya bagi dua yak!

irlhi ちゃん said...

hhmm ... bnr tuh , "Aneh, karena kita bisa benar-benar kenal dan dekat sama seseorang disuatu masa. Tapi disuatu masa yang lain, dia menjadi seseorang yang benar-benar asing buat kita. Seseorang yang gak kita kenal. " . pengalaman bgtt..:D